Home CSR 82,9% UMKM Indonesia Terdampak Pandemi, Digitalisasi Jadi Harapan

82,9% UMKM Indonesia Terdampak Pandemi, Digitalisasi Jadi Harapan

16
0
Tim RUN System di kantor pusat Yogyakarta | IST
Tim RUN System di kantor pusat Yogyakarta | IST

MARKOMINDONESIA – Perusahaan penyedia solusi ERP terintegrasi, RUN System meyakini upaya digitalisasi menjadi elemen penting bagi setiap bisnis di Indonesia, termasuk Usaha Kecil Mikro dan Menengah (UMKM), untuk bertahan melewati kondisi perekonomian yang terpukul akibat pandemi COVID-19.

Berdasarkan survei Digitalisasi UMKM di Tengah Pandemi COVID-19 oleh KIC yg dirilis pada Juni 2020, sebanyak 82,9% UMKM di Indonesia mengalami dampak negatif dari pandemi dengan rata-rata keluhan penurunan omzet lebih dari 30%. Meskipun demikian, 62,6% UMKM optimis dapat bertahan lebih dari 1 tahun menghadapi krisis akibat pandemi ini.

“Dengan kondisi pandemi yang tidak kunjung reda, berbagai cara dilakukan pelaku usaha dengan memanfaatkan platform yang ada termasuk menambah saluran pemasaran dan migrasi ke kanal digital agar bisnis tetap berjalan,” kata Komisaris RUN System Kenneth Li.

Komisaris RUN System, Kenneth Li
Komisaris RUN System, Kenneth Li

Kondisi tersebut menjadi tetap kurang ideal karena saat ini pemerintah masih dihadapkan dengan dua tantangan sulit yaitu penanganan pandemi COVID-19 yang sedang tereskalasi dan upaya pemulihan ekonomi yang tengah terpukul sebagai dampaknya.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Indonesia yang sudah berada dalam kondisi resesi ekonomi sejak kuartal II-2020 kembali mencatatkan pertumbuhan ekonomi -0,74 % pada kuartal pertama 2021 ini.

Menurut Kenneth, upaya digitalisasi lainnya yang dapat diterapkan pelaku UMKM antara lain adalah digitalisasi arus kas, manajemen, dan inventory. “Dengan demikian, pelaku usaha dapat berfokus kepada core bisnis mereka dan membuat strategi yang relevan untuk bisnisnya,” katanya.

Lebih lanjut, Kenneth juga menilai penerapan solusi Enterprise Resource Planning (ERP) yang biasanya digunakan oleh perusahaan berskala besar mungkin bisa menjadi salah satu alternatif digitalisasi UMKM saat ini.

Secara singkat ERP atau Enterprise Resource Planning adalah sekumpulan perangkat lunak yang berperan mengintegrasi dan mengotomasi proses-proses bisnis yang ada di dalam lingkup suatu perusahaan atau organisasi.

“Dengan memanfaatkan sistem ERP, para pelaku bisnis dapat menghemat waktu dalam mengumpulkan, menyimpan, mengelola, dan menafsirkan data dari banyak aktivitas bisnis, seperti keuangan, sumber daya manusia, pengadaan, distribusi, dan departemen lainnya.” ujar Kenneth.

Salah satu penerapan solusi ERP sederhana yang dapat diadopsi oleh UMKM adalah iKAS, produk aplikasi point of sales (POS) buatan RUN System untuk membantu pengusaha mengelola bisnisnya secara lebih mudah.

RUN System sendiri merupakan startup asal Indonesia yang menawarkan ragam modul ERP untuk perusahaan berskala besar, menengah, dan kecil serta pelaku UMKM. Dengan biaya bulanan yang relatif terjangkau dan tampilan antarmuka yang mudah dioperasikan, iKAS bisa menjadi salah satu langkah awal bagi pengusaha mikro untuk digitalisasi.

“Dengan adopsi sistem yang sifatnya scaled down dan terkustomisasi, UMKM bisa mendapat manfaat dari sistem ERP sederhana yang memungkinkan bisnis mereka untuk terus bertahan tanpa transaksi tatap muka,” kata Kenneh.

Pendekatan metode pemanfaatan data yang bersifat real-time, tracking dan analisis yang terintegrasi lewat solusi ERP memungkinkan pelaku UMKM untuk mengambil keputusan dalam upaya melipatgandakan bisnis mereka.

“Kehadiran teknologi ERP menunjukkan bahwa digitalisasi merupakan kunci bagi sektor bisnis untuk beradaptasi dengan perilaku pasar yang dinamis, khususnya di masa pandemi yang penuh dengan keterbatasan bertemu fisik demi mengurangi penyebaran virus COVID-19 yang mematikan.” tutup Kenneth. |WAW-MARKOM

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here