Home Tanggap Bencana Serangan Udara Israel di Gaza Tidak Dapat Dimaafkan dan Ditoleransi Lagi

Serangan Udara Israel di Gaza Tidak Dapat Dimaafkan dan Ditoleransi Lagi

10
0
Klinik kemanusiaan Dokter Lintas Batas (MSF) yang dibombardir Israel | IST
Klinik kemanusiaan Dokter Lintas Batas (MSF) yang dibombardir Israel | IST

MARKOMINDONESIA – Minggu, 16 Mei 2021, serangan udara Israel di area klinik Dokter Lintas Batas/Médecins sans Frontières (MSF) di kota Gaza menewaskan sedikitnya 42 orang, termasuk 10 anak-anak. Menurut Kementerian Kesehatan Gaza. pengeboman di daerah tersebut juga merusak klinik MSF, menyebabkan ruang sterilisasi tidak dapat digunakan dan ruang tunggu rusak.

Seorang staf MSF yang hadir menggambarkan pemandangan yang sangat mengerikan saat ledakan besar mengguncang, para wanita serta anak-anak berlari ke jalan sambil
berteriak dan menangis.

“Situasinya sudah sangat buruk minggu ini, dengan jumlah korban sipil meningkat setiap hari, tetapi ketika saya melihat kerusakan di daerah tersebut dan klinik MSF pada pagi hari setelah serangan, saya tidak bisa berkata-kata,” kata dr. Mohammed Abu Mughaiseeb, Wakil Koordinator Medis MSF di Gaza.

“Semuanya terkena dampak – rumah, jalan, pepohonan. Klinik, di mana kami melihat lebih dari 1000 anak setiap tahun dengan luka bakar dan luka trauma, kehilangan dinding dan puing-puing berserakan di mana-mana. Klinik tersebut sekarang ditutup bukan hanya karena kerusakan strukturnya tetapi juga karena jalan masuknya telah hancur dan karena daerah tersebut masih belum aman.”

Akses ke perawatan kesehatan untuk korban dengan luka yang mengancam jiwa sangat dibatasi karena serangan udara Israel telah merusak banyak jalan menuju rumah sakit. Selain itu, banyak staf medis yang mengkhawatirkan keselamatan mereka saat dalam perjalanan ke tempat kerja dan beberapa persediaan medis menipis.

Dua dokter termasuk di antara 42 orang yang tewas dalam serangan udara di dekat klinik MSF. Menurut Kementerian Kesehatan, hingga tengah hari waktu setempat pada 17 Mei setidaknya 200 orang di Gaza telah tewas, termasuk 59 anak-anak. Sepuluh (10) orang, termasuk dua anak, di Israel telah tewas oleh roket dan rudal yang ditembakkan dari Gaza oleh kelompok bersenjata Palestina.

“Serangan mengerikan terhadap warga sipil dan infrastruktur sipil yang kami saksikan di Gaza tidak dapat dimaafkan dan tidak dapat ditoleransi,” kata Kepala Misi MSF di Wilayah Pendudukan Palestina, Ely Sok.

“Situasinya kritis. Jumlah orang yang terluka dan terlantar meningkat sementara personel dan pasokan kemanusiaan tambahan masih belum bisa masuk ke Gaza. Otoritas kesehatan setempat melaporkan 24 jam lagi untuk kehabisan kantong darah, yang berarti mereka tidak dapat mentransfusikan pasien dengan darah, intervensi utama dalam merawat korban luka perang.”

Tim MSF bekerja bergiliran selama 24 jam untuk mendukung staf medis di ruang gawat darurat dan ruang operasi rumah sakit Al-Awda, di wilayah Jabalia, dan merawat 40 hingga 45 pasien dengan luka dalam dan luka bakar parah setiap hari. MSF juga menyumbangkan pasokan medis ke berbagai fasilitas medis di Strip selama minggu lalu. Ketidakamanan berarti kita tidak dapat mengoperasikan luka bakar normal dan program perawatan trauma pasca operasi.

Saat Israel terus melakukan pengeboman udara dan artileri di Gaza, lebih dari 38.000 warga Palestina telah meninggalkan rumah mereka demi keselamatan menurut PBB, dan setidaknya 2.500 orang telah menjadi tunawisma, termasuk beberapa staf MSF.

Banyak dari staf MSF telah mengungsi di rumah kerabat mereka, tetapi MSF telah menemukan tempat penampungan sementara bagi mereka yang tidak bisa mengungsi.

“Israel perlu menghentikan serangan di jantung Gaza seperti yang telah kita lihat berkali-kali bahwa mereka membunuh warga sipil tidak peduli seberapa “ditargetkan” mereka, karena di tempat yang padat penduduk tidak mungkin membatasi efek pemboman,” kata Sok.

“Akses yang aman untuk staf dan persediaan kemanusiaan juga perlu segera diatur,” pungkasnya berharap. |WAW-MARKOM

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here